Selasa, 29 Januari 2019

Sate Merah dari Jogja yang Disukai Turis Manca

Apa yang membuat teman-teman rindu terhadap suatu tempat? Coba saya tebak,  kalau tidak suasananya,  pasti kulinernya kan?? Nah,  itu Juga yang saya alami.. 

Setelah beberapa waktu yang lalu sempat mencicipi enaknya hidangan dari Sate Ratu,  saya kangen untuk menikmatinya lagi. Tapi kalau sendiri sepertinya kurang seru. Akhirnya saya bikin janji bersama 5 orang teman untuk berkumpul, ngobrol-ngobrol sambil kulineran.

Jogja Paradise (doc. Pri) 
Jumat,  25 januari 2019 adalah hari yang kami sepakati.  Dan sekitar pukul 13.00 WIB kami meluncur menembus kemacetan Jalan Magelang Jogja menuju ke warung Sate Ratu yang menempati  salah satu sudut di sebuah food court bernama Jogja Paradise yang beralamat di jalan Magelang Km 6 Yogyakarta. 

Sate ratu (doc. Pri) 
Tidak berapa lama, sampailah kami di tenant Sate Ratu yang kami tuju. Segera kami melihat-lihat menu, dan memilih hidangan yang akan kami nikmati.  Seporsi ceker tugel,  lilit basah dan 5 porsi sate merah dan kuah polos beserta nasi putih terhidang di atas meja.  Untuk minuman kami memilih air mineral saja. 

Menu-Menu Di Sate Ratu
Dulu, ketika pertama kali ke Sate Ratu, menu yang saya coba adalah sate merah dan lilit basah. Kedua hidangan yang berbahan baku daging ayam ini memang istimewa. Daging ayam yang direndam dengan aneka campuran bumbu dan rempah,  dan dibakar dengan waktu yang tepat,  menjadikan sate merah bercita rasa dunia. Terbukti sampai saat ini telah dinikmati oleh turis -turis yang berasal dari 71 negara. 

Sate merah,  ceker tugel, dan lilit basah (doc. Pri) 
Bagi yang belum pernah mencicipi, sini saya bocori. Rasa dari sate merah ini gurih manis, dengan rasa pedas yang pas.  Daging ayamnya tidak kering, tapi empuk dan juicy. Sangat enak dinikmati selagi panas, bersama sepiring nasi dan kuah polos. Kuah polos adalah kaldu tanpa isi yang sengaja disediakan karena ada beberapa pelanggan yang kurang terbiasa makan nasi plus lauk kering saja (tanpa kuah). 

Beralih ke lilit basahnya.  Menu ini adalah improvisasi dari sate lilit bali. Berasal dari daging ayam cincang ditambah aneka bumbu,  yang dikukus dalam cetakan berbentuk kotak, kemudian dipotong-potong sesuai ukuran yang diinginkan. Disajikan bersama kuah dilengkapi dengan taburan bawang merah goreng dan irisan mentimun. Bagi yang kurang suka rasa manis dan pedas dari sate merah, bisa mencoba lilit basah. 

Semangat teman-teman menikmati
Hidangan Sate Ratu (doc.pri)
Sedangkan bagi yang menyukai pedas yang lebih dasyat, ceker tugel adalah pilihan tepat.  Menikmati ceker tugel ini, tidak bisa sok jaim. Karena untuk menikmatinya, kedua tangan harus maju semua. Lebih enak lagi kalau kita duduk dengan posisi bersila, kedua kaki naik ke tempat duduk kita... Hmm... Pasti jadi lupa kiri dan kanan kita. Daging ceker tugel di Sate Ratu empuk, dan mudah lepas dari tulang-tulangnya. Kuahnya banyak dengan rasa pedas yang lumayan kuat. 

Sejarah Sate Ratu
Mungkin ada yang penasaran kenapa tempat makan ini bernama Sate Ratu. Ternyata itu tidak lepas dari sejarah masa lalu. Cikal bakal Sate Ratu adalah Angkringan Ratu. Kenapa dinamai ratu, karena angkringan ini ingin menghadirkan hidangan-hidangan premium yang berasal dari olahan sendiri dan tidak menerima titipan. 

Dalam perkembangannya pemilik Angkringan Ratu ingin lebih fokus ke produk-produk yang paling laku di Angkringan Ratu. Hingga kemudian pemilik Angkringan Ratu ini menggunakan nama Sate Ratu sebagai usaha barunya dan pada bulan Maret 2016 mulai membuka usaha barunya dengan menyewa salah satu stand di Jogja Paradise sampai sekarang. Dengan mengusung 3 menu unggulan yakni sate merah, sate lilit (sekarang menjadi lilit basah), dan ceker tugel. Ketiganya merupakan menu-menu yang dulunya paling laris di Angkringan Ratu.

Prestasi dari Sate Ratu
Pemilik dari sate ratu adalah seorang bapak yang ramah bernama Fabian Budi. Sebelumnya Pak Budi,  demikian biasa beliau dipanggil, adalah seorang karyawan di dunia entertainment yang memutuskan resign demi menuruti kata hatinya untuk menekuni bisnis kuliner. 

Pak Budi dan istri (doc. Pri) 
Keseriusannya menekuni dan membesarkan Sate Ratu membuahkan hasil. Keuletannya membawa sate ratu menerima berbagai penghargaan, diantaranya memperoleh certificate of exelent dari Trip Advisor di tahun 2017/2018.

Beberapa penghargaan yang diterima (doc.pri)
Trip advisor adalah situs rujukan wisata bagi traveller dari luar negeri. Syarat menperoleh certificate of exelent adalah memperoleh nilai review minimal 4 dari maksimal 5 dalam kurun waktu satu tahun. Karena bagusnya ulasan mengenai Sate Ratu di Trip Advisor,  tidak mengherankan banyak wisatawan dari luar yang justru lebih mengetahui info tentang Sate Ratu. 

Beberapa testimoni yang tertangkap kamera
(doc.pri)
Testimoni kepuasan dari pelanggan Sate Ratu diabadikan melalui tulisan-tulisan testimoni yang terpampang di dinding warung Sate Ratu. Nah, bagi teman-teman yang tinggal di Jogja atau kebetulan baru melancong ke Jogja, jangan lupa mencoba menu di Sate Ratu ya,  karena menu-menu di sini enak-enak, dan banyak disuka turis-turis manca...

Salam...

56 komentar:

  1. Aku kemarin siang order Sate Ratu lagi lho, kak. Jadi kayak ketagihan gini. Enak soalnya, hehe. Nice blog, kak

    BalasHapus
  2. #teamsatemerah haha, menu yang paling sering aku pesan mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho oh mb... Bikin diet gagal.. Eh, mb vika ga perlu diet ding ya... 😂😂

      Hapus
  3. Sate kuah pertama yang aku coba 😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho oh.. Pdhl tanpa kuah pun aku sudah doyan... Hihi

      Hapus
  4. Kantorku deket situ tapi aku malah belum pernah nyobain Sate Ratu ini.
    Membaca ulasanmu, aku jadi tergoda nihh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mb.. Nyoba.. Pasti puas dan ketagihan.. 😀😀

      Hapus
  5. Wah bisa mencoba tuh mbk, kalo jalan-jalan yogyakarta. Penasaran saya jadi nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya.. Kl ke jogja jangan dilewatkan mampir sininya.. 😀

      Hapus
  6. Sate merahnya ngangenin mbak, kapan-kapan mau dong diajak kesana sama njenengan hehehe

    BalasHapus
  7. Smoga bisa ke jogja dan cobain Sate Ratu.. Amin..
    nice info..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siip mb, ga bakal nyesel deh.. Rasanya mmg juara..

      Hapus
  8. oalah sate ratu tuh di jogja paradise thoooo, dulu sering kesitu, tapi udah ada sate ratu belum ya?

    wah kapan-kapan boleh lah cusss nyoba makan sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho oh mb... Paling sudah ada juga, cm saking banyaknya tenant jd bingung mau pilih yang mana. Enak bener lho mb satenya, yuk cuzz coba...😀

      Hapus
  9. Keren ya. Aku pernah kesana juga. Testimoni dari wisatawan puluhan negara dah terpampang nyata. Kreatif memang owner-nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho oh... Sekarang launching buku jugw, tentang perjalanan bisnisnya. Semacam biografi gitu..

      Hapus
  10. Emang endesss sihhh apalagi sate kulitnyaa petjah

    BalasHapus
  11. Kucatat deh, kalau main ke Jogja pengin mampir. Pedaas gurih itu seleraku soalnya.

    BalasHapus
  12. Pernah dengar sate ratu ini. Katanya lilit basah dan sambal kacangnya maknyus!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lilit basahnya mmg enak, cocok yg takut sama pedas. Oh ya, di sini satenya pakai sambel merah mb, bukan sambel kacang. Mksh sudah mampir... 😀

      Hapus
  13. Jogja kulinernya emang juara ya kak.. tp aku kurang suka gudeg dan mencintai berbagai macam sate di sana hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bagi yang tidak terbiasa, gudeg mmg terlalu manis. Sate yang ini lain dari biasabya lho, diadopsi dari bumbu bali ini..sedap.. ����

      Hapus
  14. Kuliner jogja memang gak ada habisnya dan aku belum coba sate merah ini. Kalau berkunjung ke Jogja, rasanya perlu disempatkan mampir ke sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, inovasi selalu dilakukan... Yup, monggo mampir..

      Hapus
  15. kuliner unik beneran nih... boleh dicoba kalo pas ke Jogja... huhu jadi lapaarr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup... Monggo mampir mbak...semoga semakin memberi kesan manis terhadap Jogja.

      Hapus
  16. Kenapa disebut sate merah ya Mbak? Mungkin karena setelah dibakar berwarna merah kali ya, akibat rendaman bumbu yang bikin rasa daing satenya nyerep bumbu.. Jadi kalau ke Jogja makin banyak aja nih rekomendasi kuliner. Insya Allah Pak Budi sukses dengan bisnis kulinernya. Amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena warnanya merah, perpaduan cabe dan bumbu-bumbu lainnya. Siip mb, monggo mampir kalau pas di Jogja

      Hapus
  17. Sate merah itu karena warnanya merah? Kok, saya jadi penasaran sama sate merah ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali mb, satenya warnanya merah krn campuran dengan cabe dan bumbu lainnya... Monggo mampir kl pas ke Jogja...

      Hapus
  18. Sate merah tuh manis pedas ya. Biasanya Yogya kan gudeg...Hmm...terlalu manis untuk saya. Ada Sate Ratu, patut dicoba nih...
    Nice sharing...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya... Rasanya manisnya msh bisa ditolelir kok... Buktinya turis manca byk yang suka...

      Hapus
  19. Aku kok baru tahu namanya sate merah ya? Hahahhaha
    Ternyata aku orangnya nggak update masalah kuliner.

    BalasHapus
  20. Pak Fabian keren nih.
    Pak Fabian berhasil bikin konsep bisnis kuliner yang disukai banyak orang, jadinya laris manis, dan aku pun ikut penasaran nyobain sate ratu ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul... Punya ciri khas yang orang jadi ingat dan suka. Monggo mampir kl pas ke jogja...

      Hapus
  21. Sekian lama dan sering aku ke Jogja, baru tau ada Sate Ratu lohhh. Harus banget dicoba nih next ke Jogja. Thanks for sharing mba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siip... Ulasannya di trip advisor juga banyak kok... 😉

      Hapus
  22. Waah nanti kalau ke Jogja mau mampir sini ah makan Sate Ratu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo mb, ceker tugel dan sate lilitnya juga mak nyuss... 😀

      Hapus
  23. Belum pernah ke Jogja.. sedih banget yak.
    But i promise, someday if God will, berkunjung ke Jogja, pasti saya singgah ke sini dan makan sate ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siip, semoga bisa segera berkunjung ke Jogja... Sate merah menunggu ya.. 😀

      Hapus
  24. Pernah ke jogja tapi belum sampai ke situ, untung baca blog ini jadi reminder kalau ke jogja lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb... Bisa dicoba, wisatawan manca saja pada suka. Meskipun selera orang beda2 sih.... 😀

      Hapus
  25. Baca ulasan pas laper jadi yambah laper deh...kalau ke Jogja jd pengen nyobain sate ratu juga nih...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi... Iya mb, icip2 sate lokal yang cocok di lidah turis manca. Mksh sudah manpir... 😀

      Hapus
  26. Wah baru tau nih ada sate ratu maklum jarang banget main ke Jogja hehehe ... Bisa mampir nih kalo kesana

    BalasHapus