Senin, 26 Agustus 2019

Mencoba Garang Asem Pedes Pol di Rumah Makan Gasasa Yogya

Rumah Makan Gasasa (doc. Pri) 
Lidah orang Indonesia ada beragam selera. Namun ada satu hal yang hampir sama, rata-rata orang Indonesia menyukai rasa pedas. Sehingga tidak mengherankan jika banyak tempat makan yang menawarkan beragam hidangan bercita rasa pedas, lengkap dengan berbagai tingkatannya.  

Saya juga suka masakan pedas, apalagi kalau banyak ragam bumbunya, seperti pepes misalnya.  Hidangan pedas membuat selera makan menjadi naik levelnya. Sehingga saya tidak menolak ketika beberapa waktu yang lalu seorang kawan mengajak saya untuk mencicipi hidangan garang asem dari Rumah Makan Gasasa, yang yang konon puedese pool. 

Bagian dalam Rumah Makan Gasasa (doc. Pri) 
Rumah Makan Gasasa berlokasi di Jalan Parangtritis No 108 Mantrijeron Jogja. Rumah makan sederhana ini ternyata menghidangkan menu masakan khas Kudus. Dalam daftar menunya, selain garang asem yang memang menjadi unggulan,  tersedia juga menu lain seperti soto kudus,  tahu telor,   tahu campur, pindang kerbau,  dan ayam goreng. Sementara untuk minumnya ada  teh, jeruk,  sirup,  wedang uwuh,  kopi muria, es timun serut,  dan lain-lain.

Pilihan menu (doc. Pri) 

Menu minum di Gasasa (doc. Pri) 

Aneka menu di Gasasa (doc. Pri) 
Oh ya,  sebagai informasi,  Rumah Makan Gasasa ini termasuk baru di Jogja,  dan merupakan cabang dari Rumah Makan Gasasa yang ada di Kudus sana. Gasasa sendiri kepanjangan dari Garang Asem Sari Rasa. 

Di hari yang disepakati,  berangkatlah saya ke Gasasa ini. Ketika saya sampai di lokasi, yakni sekitar pukul 17.00 WIB, suasana masih sepi. Mungkin karena jamnya nanggung, belum masuk waktu makan malam juga. Tapi malah justru suasana sepi itu menguntungkan, karena saya bisa sambil melihat-lihat suasana. Rumah makan ini terdiri dari satu ruang saja, yang disekat menjadi 2 bagian.  Satu bagian untuk tempat makan para pelanggan, sedang bagian lain untuk dapur. 

Sekitar 6 buah meja ditata berderet tiga-tiga, dengan dua bangku duduk panjang yang ditata berhadap-hadapan. Setiap meja bisa diisi untuk 4 orang. Jadi kalau penuh, rumah makan tersebut bisa menampung sekitar 24 orang. 

Penataan kursi di Gasasa (doc. Pri) 
Tidak berapa lama kemudian, beberapa kawan lain berdatangan. Total ada sekitar 10 orang. Segera masing-masing kami memesan makanan dan minuman yang kami inginkan. Saya sendiri karena baru pertama kali berkunjung, saya langsung memesan menu unggulan, yakni garang asem, untuk minumnya saya memilih lemon tea panas. Tidak menunggu lama, hidangan pesanan saya datang. Menu Garang asem ini dibungkus dengan daun pisang, dan memunculkan aroma khas daun pisang yang saya suka.  Dan berikut penampakannya... 

Penampakan garang asem Gasasa
Garang asem ini,  menggunakan ayam kampung sebagai bahan utama,  kemudian ditambah aneka bumbu seperti bawang merah,  bawang putih,  daun salam, sere,  jahe,  daun jeruk,  ditambah cabe,  dan tomat. Aroma pedas langsung tercium sesaat setelah saya membukanya. Garam asem saya berisi sepotong paha dan beberapa potongan daging ayam lainnya. Sangat cukup untuk menghabiskan sepiring nasi hangat. Untuk saya pribadi, level pedas yang ada di garang asem ini lumayan kuat,  irisan cabe rawitnya melimpah. Sehingga saya lumayan merasa kepedasan. 

Sepotong paha dalam garang asem saya (doc.pri)
Jadi menurut saya pribadi,  rasa garang asem ini pas untuk penyuka rasa pedas garis keras. Tekstur daging ayamnya empuk, tidak alot dan tidak keras. Dagingnya sangat mudah lepas dari tulangnya.  Bumbunya pun meresap sampai ke dalam dagingnya. Kuahnya juga nikmat.  Rasanya sangat kaya, pedas,  asem, gurih bercampur menjadi satu. Oh ya, setiap kita pesan satu porsi garang asem, akan ada tambahan 1 bungkus kerupuk bawang sebagai teman.  Harga yang dibandrol untuk satu porsi garang asem beserta nasinya adalah Rp. 38.000,00. Teman-teman juga dapat membeli garang asemnya saja, harga per porsinya Rp. 35.000,00. Sedangkan untuk lemon tea harganya Rp.  8000,00. 

Untuk menu makanan lainnya,  dibandrol mulai dari Rp.  15.000,00. Sedang untuk minumnya mulai dari harga Rp.  4000,- saja. Selain menu-menu yang saya sebutkan di atas, di gasasa juga ada lauk lain seperti tahu dan tempe yang harganya Rp. 2000,00/biji. Ada juga daging,  babat, dan lidah yang harga perpotongnya Rp. 15.000,00. Cukup beragam bukan menunya ? Teman-teman tertarik untuk mencobanya juga ? Yuk, ke Rumah Makan Gasasa, dan nikmati sensasi rasa garang asem yang puedesnya pool...

Salam... 


30 komentar:

  1. Wah suka banget saya paling suka sama garang asem nggak ada duanya

    BalasHapus
  2. Autolaperrr.. Ooh, Rumah makannya cabang dari Kudus ya mba? Pantesan di Yogya koq menunya garangasem.. Setau saya garangasem banyak dijumpai di pantura.. agak jarang juga sy ketemu garangasem di jawa timur.. Padahal sy juga suka.. Biasanya kalau pulang dimasakin sama ibu.. Hehehe...

    BalasHapus
  3. Wah cocok ini buat suami saya yang penggila pedes, nanti kalau ke jogja lagi aku agendakan mampir makan garang asem ini

    BalasHapus
  4. Bisa dicoba ini, soalnya aku penyuka pedes mba. Milih ga makan aki klo ga pedes....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk mb.. Tapi ini pedasnya ga kira2 lho... Untuk ukuran saya yang suka pedas level menengah...

      Hapus
  5. Kata2 pedes pol nya itu lho yang bikin aku mundur buat coba. Hehe. Coba ada yang ga pedes

    BalasHapus
  6. Garang asem itu dulunya kukira olahan dari daging binatang garangan 😂

    BalasHapus
  7. Garang asem yang di tempat sy agak beda ya, jd pengen ngerasain yg asli.

    BalasHapus
  8. yaaah aku ngga mampir kesini pas ke jogja :( jadi kepengen nyobain

    BalasHapus
  9. duh jadi kangen garang asem bikinan Mbahnya anak-anak di jogjaaaa

    BalasHapus
  10. Wiwin | pratiwanggini.net27 Agustus 2019 14.11

    Hmmm.. harganya sangat terjangkau ya.. Trus itu, pedas garis keras, cocok sama lidah suamiku :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk mb, diajakin mampir sini... Siapa tahu bisa jd menu baru di pak boss

      Hapus
  11. Penasaran banget ma masakan ini. Apakah seasem namanya? hahaha

    BalasHapus
  12. Saya pernah coba garang asam ini. Makanan khas Jawa, ya? Pernah coba garang asem khas Semarang yang deket rumah di Bandung rasanya enak, bumbu dari rempahnya kerasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Konon asalnya dari Kudus... Iya, kaya rasa mb.. Kl saya sih suka...

      Hapus
  13. Pengen banged coba,, makanan khas Indonesia satu ini,, tapi saya gak bisa makan pedes garis keras hehe
    Klo pedes medium low masih okelah,, tapi sumpah itu gareng asem bikin ngiler abizz :)

    BalasHapus
  14. Kayaknya enak. Saya baru 2 kali kalau nggak salah makan garang asem tuh. Enak banget emang kl dimakan pakai nasi anget.

    BalasHapus
  15. Aku belum pernah coba garang asam kayanya enak tuh, mba. Btw, harganya murah banget.

    BalasHapus
  16. Wahh jauh juga ya di jalan paris rumah makannya heheheee...
    Aku juga suka garang asem mbak, tapi di Yogya memang jarang ya nemu ini, kecuali bikin sendiri atau di warung makan khas Jawa Tengah gitu.
    Moga-moga bisa ke RM Gasasa satu waktu :)

    BalasHapus
  17. Uh waw,aku jadi auto laper mba.

    BalasHapus
  18. Woaaa aku lemah kalau liat postingan soal makanan gini, bisa ngeces kebawa sampai tidur ni mba.. Enak banget ni garang asem, seger!

    BalasHapus