Minggu, 15 Maret 2020

Menikmati Aneka Olahan Kelor di Warung Bobor Kelor Bu Yati

Siapa yang belum kenal daun kelor ? Daun kelor atau moringa ini, beberapa waktu belakangan mulai banyak dilirik untuk dikonsumsi. Karena manfaatnya yang banyak sekali. Seperti sebagai anti kanker, dapat menurunkan kadar gula, menurunkan kolesterol, memperbanyak ASI dan lain-lain.

Pohon kelor di area Warung Bu Yati (doc.pri)
Kandungan nutrisinya yang tinggi menyebabkan daun kelor ini dikenal sebagai super food. Bayangkan saja Kandungan vitamin C yang dimiliki daun kelor 7x lipat dibandingkan dengan jeruk segar, sedangkan kandungan vitamin A nya 4x lipat wortel.

Sementara untuk kandungan kalsium yang dimiliki kelor 4x lipat dibandingkan dengan susu, kalium 3x lipat dibandingkan dengan pisang, kandungan protein 2x lipatnya yogurt, dan kandungan zat besinya 3 atau 4x lipat daun bayam

Dalam sebuah sumber yang saya baca, disebutkan bahwa dalam setiap 100 gram daun kelor segar, mengandung 92 kalori energi; 6,8 gram protein; 1,7 gram lemak; 12,5 gram karbohidrat; dan 0,9 gram serat. 

Sedangkan vitamin yang ada untuk setiap 100 gram daun kelor segar adalah 6,78 mg karoten (vitamin A), 0,06 mg tiamin (vitamin B1), 0,05 mg riboflavin (vitamin B2), 0,8 mg niasin (vitamin B3), dan 220 mg vitamin C.

Daun kelor ini dapat dinikmati dengan mengolahnya menjadi sayur atau sebagai campuran telur dadar. Bisa juga dinikmati dalam bentuk minuman dengan mengolah daun kelor segar menjadi daun kelor kering atau bubuk, dan menyeduhnya dengan air panas. 

Kandungan gizi yang terkandung dalam kelor kering (selain vitamin C) lebih tinggi dibanding kelor segar. 

Saya sendiri mengenal olahan daun kelor secara tidak sengaja. Sewaktu jalan-jalan ke daerah selatan Jogja tepatnya di daerah Pacetan, Area Sawah, Pendowoharjo, Kec. Sewon, Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta 55186.

Salah satu saung di Warung Bu Yati (doc.pri)
Ada sebuah tempat makan sederhana yang berlokasi di area persawahan yang menyediakan menu andalan sayur bobor kelor. Namanya warung bobor kelor Bu Yati. Kalau biasanya saya makan sayur bobor berkuah santan yang berisi sayuran bayam dan labu siam, kali ini saya makan sayur bobor kelor dengan kuah bening. 

Ya, sayur bobor kelor yang saya nikmati di warug Bu Yati ini tanpa santan. Dengan aroma khas dari kencur yang membuat sayur ini terasa segar dan nikmat.

Menu bobor kelor (doc.pri)
Satu paket sayur bobor kelor ini terdiri dari satu mangkuk sayur bobor kelor hangat yang dimasak mendadak, 2 buah tempe garit, secawan kecil sambal jenggot, dan sepiring nasi, yang dibandrol di harga 11.000 rupiah. 

Kita juga bisa menambah lauk seperti ikan, tempe/tahu, atau telur dadar. Untuk telur dadar kita bisa memilih dicampur dengan daun kelor atau pegagan. 

Daun pegagan yang digunakan adalah daun pegagan segar yang dipetik dari kebun milik sendiri. Telur dadar pegagan harganya hanya 4500 rupiah saja. Sementara untuk camilan tersedia pisang goreng seharga 2500 per bijinya.

Es camcao (doc.pri)
Untuk minuman ada aneka pilihan juga. Mulai dari es teh hingga es camcau semua ada. Paling mahal untuk minuman adalah aneka jus yang dibandrol diharga 6ribuan.

Sungguh enak menikmati hidangan di tempat ini. Semangkuk sayur bobor kelor sangat cukup untuk menghabiskan sepiring nasi. Rasanya segar dan nikmat. Apalagi jika ditambah sambel jenggot yang terbuat dari parutan kelapa muda dan cabe. 

Notanya nih...hihi..(doc.pri)
Hmm...kenikmatan hakiki yang murah dan meriah. Teman-teman ingin mencobanya juga? Yuk, datang ke Warung Bobor Kelor Bu Yanti. Untuk lokasi pastinya silakan gunakan google map dengan key word : Warung Bobor Bu Yati Jogja ya... Dan silakan menikmati menu istimewa bobor kelor di sana.

Semoga info ini bermanfaat yaa...

24 komentar:

  1. Thanks for your sharing 😊

    BalasHapus
  2. Murah Yo mba...sehat meneh...
    Dulu aku juga masih nggak yakin daun kelor itu enak disayur. Baunya kan agak2 aneh gitu. Trus aku nyoba, enak ternyata... Tak sayur bening klo aku...seger.

    BalasHapus
  3. Seger banget ini daun kelor. Apa lagi kalau dibobor. Andalan bagi ibu menyusui

    BalasHapus
  4. Susah banget mau dapetin daun kelor di sini. Kalau mau sih bisa nyari ke Pasar Cihapit cuma males hehehe. Kata dokter yang pernah menangani alergiku aku harus rajin makan sama daun kelor itu. Hihihi dasar males sih akunya. Asik ya makan berdua dengan menu banyak gini lumayan murah. Bobornya sih yang rada mahal tapi sepadan lah dengan benefitnya

    BalasHapus
  5. Cocok kayaknya ya makan nasi sayur bobor dengan es camcao. Es nya kayak cincau, beda nama aja yaa

    BalasHapus
  6. Ingat-ingat jaman aku meng-ASI-hi Sidqi, juga "dipaksa" ibuku buat makan olahan daun kelor :)
    Waahh, ternyata di Jogja ada warungnyaaaa
    Puingin coba juga aahhh

    BalasHapus
  7. Sayur bobornya enak mbak? Harganya juga nggak mahal ternyata. Cocok banget buat busui macem saya ini. Jadi booster asi

    BalasHapus
  8. Wah Mak, item pesanannya lumayan banyak tapi masih bisa semurah itu ya masya Allah.

    BalasHapus
  9. penasaran sama daun kelor. belum pernah lihat apalagi nyobain. selama tinggal di bogor belum nemu nih. kayaknya kudu ubek2 ke pasar dulu biar ketemu sama daun kelor :)

    BalasHapus
  10. Aduh saya baru tahu secara lengkap apa saja yang terkandung di dalam daun kelor. Di tempatku malah jadi sayur utama.. hanya itu tidak tahu kandungan2 penting di dalamnya...

    BalasHapus
  11. Hommy banget warungnya, jadi kangen rumah di kampung euy! Btw kelor emang alternatif gizi banget, di tempatku juga disayur bening atau enggak dicampurkan telor dadar. Mudah masaknya, enak dan banyak manfaat.

    BalasHapus
  12. Aku kemarin baru aja bikin bening daun kelor, ternyata enak lho mbak wkwk ya ampun baru pertama kalinya sih makan masakan dr daun kelor. Sepertinya aku harus mencoba ke warung bu Yanti ini deh untuk mencicipi olahan daun kelor lainnya. Apalagi kan kandungan gizi dalam daun kelor juga banyak banget ya mbak, sayang banget kalau terlewatkan.

    BalasHapus
  13. Daun kelor memang bagus untuk pelancar ASI. Waktu menyusui dulu setiap hari dikasihnya sayur kelor. Ternyata rasanya tidak seaneh yang dibayangkan. Hehe

    BalasHapus
  14. Sayur bobor tanpa santan? Jadi mirip sayur bening dong ya, tapi bumbunya tetap pakai bumbu sayur bobor ya, kuat di kencurnya.

    Murah banget ya, aneka jus juga cuma 6 ribuan. Bawa keluarga ke sana, kayaknya asyik nih, bisa mengenal budidaya tanaman kelor dan pegagan juga

    BalasHapus
  15. dulu daun kelor dicari buat menjauhkan mahluk halus, tapi ternyata kandung dari daun kelor atau moringa banyak sekali manfaatnya buat kesehatan tubuh manusia

    BalasHapus
  16. Aku baru nanam kelor nih di halaman rumah. Udah mulai banyak daunny, tapi masih bingung mau dimasak apa. Ntar pas main JOgja coba ke warung ini dah, buat referensi. hehehe

    BalasHapus
  17. Murah meriah dan menyehatkan. Jadi pengen masak kelor buat di bobor, selama ini baru ngolah kelor buar di sayur bening aja.

    BalasHapus
  18. masyaallah murahnyaaa... ternyata kelor bisa dibuat bobor ya? Saya biasanya di sayur bening aja ^_^ Kebetulan ada pohon kelor di belakang rumah, hehe

    BalasHapus
  19. Aku takjub sama harganya. Beneran kenikmatan hakiki ini..buat perut dan dompet kita haha. Bayangin jadi laper, inget Ibuku bikin bobor kelor juga model begini

    BalasHapus
  20. Rasanya mirip dengan sayur bening daun bayam ya, Mbak. Pasti seger ya, dimakan di siang hari yang panas.
    Harga makanan di Warung Bu Yanti murah juga ya, harganya terjangkau

    BalasHapus
  21. Belum pernah saya merasakan olahan daun kelor, enak yah? Penasaran banget sama rasanya.

    BalasHapus
  22. Ancenee terjangkau ya makk. 50ribuan bisa dapet banyakkkk.Tempatnya balai kayak di kampung gitu :"). Jadi tau tanaman gitu juga makan di sini

    BalasHapus
  23. Kebayang enaknya makan bobor kelor. Dulu zaman gadis tu aku selalu horor ma kelor krn di film misteri selalu buat mistis, Tapi begitu tau kelor itu banyak manfaatnya buat kesehatan jd suka, walau blm pernah masak sendiri sih hhaa

    BalasHapus
  24. Di rumahku juga ada pohon kelor mba, enak kalau di rumah dimasaknya kayak jangan bening gitu. Jadi ada ide nih habis ini mau dimasak apa.

    Asyik tuh makan rame-rame di Warung Bu Yanti. Suasana khas seperti ini lagi banyak digemari ya.

    BalasHapus