...

Berisi cerita dan pengalaman sehari-hari yang mudah-mudahan menginspirasi...

Thursday, October 15, 2020

Dawet Kani, Dawet Khas Kudus yang Ngangeni

Dawet Kani Jogja


Pernah dengar nama Dawet Kani? Dawet Kani adalah nama minuman asli Indonesia tepatnya dari Kudus. Belum lama ini saya berkesempatan mencicipinya, ketika sebuah outlet Dawet Kani milik Mas Danial Ahsin dibuka.


Berawal dari usaha percetakan miliknya yang sepi akibat pandemi, mas Danial kemudian memutar otak untuk membuka usaha baru yang lebih menjanjikan di saat pandemi.


Hasil diskusi dengan temannya yang kebetulan menjadi salah satu pendamping UKM di Jogja membawanya pada kesimpulan bahwa bisnis kuliner lah yang paling bisa bertahan di masa pandemi ini.


Outlet Dawet Kani Jogja
Suasana Outlet Dawet Kani Jogja (doc. Pri)

Akhirnya Mas Danial memutuskan untuk membuka usaha Dawet Kani di Jogja. Memilih usaha dawet karena relatif mudah memasaknya dan kebetulan Dawet Kani ini merupakan usaha keluarga yang sudah di jalankan sejak lama di Kudus


Selain itu Dawet Kani adalah  minuman asli Indonesia yang harus dijaga keberadaannya. 


Fakta tentang Dawet Kani 

Berikut adalah fakta tentang Dawet Kani yang teman-teman harus ketahui :


Merupakan kuliner asli Indonesia

Dawet Kani ini adalah kuliner asli Indonesia, tepatnya dari Kudus. Kani adalah penyebutan untuk santan kental yang menjadi salah satu bahan yang menjadi ciri khas dari minuman ini. Santan kani ini kalau di Jawa khususnya Jogja disebut kanil. 


Dawet Kani
Santan Kani (doc. Pri)

Santan Kani yang digunakan dalam minuman asli kudus ini berasal dari 20 butir kelapa yang bisa digunakan untuk 100-200 porsi dawet.


Merupakan usaha keluarga

Di Kudus, Dawet Kani merupakan usaha keluarga. Biasa dijual di Pasar Kliwon Kudus sejak tahun 1960-an, dan terkenal dengan nama dawet Flamboyan.


Owner Dawet Kani Jogja
Mas Danial, owner Dawet Kani Jogja (doc. Pri)

Di Kudus sendiri pelanggan dawet kani sangat banyak. Per hari hampir 1000 porsi terjual. Hal inilah yang mendorong Mas Danial berani membuka usaha Dawet Kani di Jogja, dan merupakan cabang pertama dari dawet Kani yang ada di luar Kudus. 


Menggunakan bahan baku tepung aren


Bahan baku dawet kani
Dawet Kani bahan bakunya tepung aren (doc.pri)


Dawet atau cendol yang digunakan pada Dawet Kani berbeda dengan dawet pada umumnya yang biasanya menggunakan tepung beras. 

Dawet atau cendol pada dawet kani menggunakan tepung aren atau tepung sagu. Sehingga tekstur dawetnya lebih lembut dan lumer di mulut.


Menggunakan dua jenis santan

Santan yang digunakan pada Dawet Kani ada 2 macam, yakni santan encer dan santan kani (santal kental). Proses memasak santan kani (santan kental) ini memakan waktu cukup lama, sekitar 5 jam.


Santan dawet kani
Santan encer yang digunakan pada Dawet Kani (doc. Pri)


Memiliki 2 pilihan rasa

Dawet Kani ini memiliki 2 pilihan rasa. Yakni rasa original yang menggunakan gula kelapa sebagai pemanis, dan rasa frambosen yang berasal dari sirup frambos buatan sendiri.


Pilihan rasa dawet kani
Dawet kani ori (gula kelapa) dan frambosen


Cita Rasa Dawet Kani

Saya mengenal Dawet Kani ini tidak sengaja. Berawal dari ajakan seorang kawan yang penasaran ingin mencicipinya. Berlokasi di Jalan Kaliurang Km 10, outlet Dawet Kani ini mudah dicari. Karena kebetulan berdekatan dengan kantor BRI unit ngaglik. 


Ketika saya sampai lokasi, sudah banyak pembeli yang antre. Sambil menunggu giliran, saya mengamati kesigapan Mas Danial dalam melayani pembeli. 


Outlet dawet kani
Mas Danial dan kesibukannya (doc. Pri)

Melihat Mas Danial menuangkan santan dan dawet ke dalam gelas, kemudian menambah santan kani dan sirup gula kelapa atau frambos di dalamnya, membuat keinginan untuk mencicipi kesegaran Dawet Kani seolah tidak tertahan lagi. Untung giliran saya segera datang.


Dawet kani ori
Dawet Kani (doc. Pri)

Segelas penuh Dawet Kani rasa ori sudah ada digenggaman. Segera saya pun mencecap rasa dari minuman tradisional ini. Rasa manis dan gurih berpadu dengan kelembutan dawet memberi sensasi yang tersendiri. 


Dawet kani ori dan frambosen
Terdapat kemasan yang take away (doc. Pri)


Tidak cuma rasa haus yang hilang, rasa lapar pun juga. Minum segelas Dawet Kani ini lumayan memberi rasa kenyang juga. Berbeda dengan dawet lain yang biasanya encer, maka Dawet Kani ini memiliki tekstur yang kental. 

Harga Dawet Kani

Segelas dawet kani yang legit dan segar ini dibandrol di harga 8-9 ribuan, dengan tambahan lapis legit sebagai kudapan. Namun selama bulan Oktober ini, seporsi Dawet Kani hanya dibandrol di harga Rp. 6000,- saja. Cukup terjangkau bukan? 


Jadi yuk mari jangan sampai ketinggalan. Cicipi kenikmatan dari Dawet Kani yang outletnya ada di Jl  Kaliurang km 10 tepatnya di sebelah utara kantor BRI unit Ngaglik, Sleman. Dan rasakan sensasi yang berbeda yang tidak dijumpai di minuman dawet lainnya. Saya saja sampai pesan untuk saya bawa pulang. 


Menikmati segelas Dawet Kani ini akan membuat hari terasa lebih berarti. Karena Dawet Kani bisa menjadi mood booster yang ngangeni. Jika tidak ingin ketinggalan info tentang Dawet Kani, teman-teman dapat follow akun instagramnya


Semoga tulisan ini bermanfaat ya, salam...

Berikut lokasi dari Dawet Kani



7 komentar:

  1. Wah....seger banget ya, kak. Murah meriah lagi.

    ReplyDelete
  2. Ya Alloh deket banget sama rumah Mbakyuku di Jogja. Tapi dia kok gak rekomendasiin Dawet Kani ya, pasti karena gak tahu nih. Btw sehari 1000 prosi itu buanyak lho. Pasti rasanya udah teruji banget. Kapan-kapan musti nyoba yang di Jogja.

    ReplyDelete
  3. Sy baru tau ada tepung aren itu tepung sagu. Jd khasnya lebih kenyal ya mba? Krn yg sy tau biasanya dawet dr tepung beras. Jd penasaran rasanya nih

    ReplyDelete
  4. Hmm..kebayang nih segernya..aku suka banget sama dawet...manis bersantan apalagi dingin..

    ReplyDelete
  5. Adeuh jadi pengen minum dawet mbak :D
    Baru tahu ada dawet yang khas kota Kudus. Eh tapi ini jualannya di Yogya yo?
    Tapi aku tu paling suka airnya aja sebenarnya ampasnya biasanya ku kasi org hehe :D
    Kangen banget jajan2 kyk gtu. Noted lha kalau ke Yogya atau Kudus kudu jajan dawet Kani :D

    ReplyDelete
  6. Wuih, enak banget ini kayaknya ya. Disantap siang-siang panas yang terik, sluuuurp, seger banget. Aku suka deh es dawet, es cendol, es goyobod, atau es lain yang sejenis ini.

    ReplyDelete
  7. Oh..maksudnya kani ini sebutan untuk santan kental yaa...
    Jualannya sungguh-sungguh yaa...pasti pelanggannya banyak Dawet Kani.

    ReplyDelete

 
Top