...

Berisi cerita dan pengalaman sehari-hari yang mudah-mudahan menginspirasi...

Monday, October 5, 2020

Yuk Disiplin Terapkan 3M, Agar Covid 19 Ambyar


seminar blogger disiplin covid 19 ambyar
Seminar Online Bareng Blogger 


Disiplin menerapkan 3M (Memakai masker, Menjaga Jarak, dan Mencuci tangan pakai sabun) agar Covid 19 Ambyar memang tidak mudah. Meskipun sudah 7 bulan kita hidup di tengah pandemi dan protokol kesehatan seperti rajin cuci tangan, memakai masker, dan jaga jarak menjadi sesuatu yang wajib untuk kita patuhi namun nyatanya masih banyak yang abai dengan protokol kesehatan ini.


pentingnya memakai masker agar covid ambyar
survey kepatuhan masyarakat


Padahal seharusnya waktu 7 bulan cukup buat kita untuk beradaptasi dan menjadikan 3M sebagai sebuah kebiasaan baru yang tidak bisa kita tawar lagi. Apalagi itu semua untuk kepentingan kita sendiri. Karena sampai saat ini Covid 19 masih menjadi ancaman dunia. Vaksin  maupun obatnya belum ditemukan juga.


Bahkan menurut data yang dilansir banyak media, jumlah penderita Covid 19 di tanah air dari hari ke hari semakin meningkat jumlahnya.  Dan ini memerlukan kesadaran dan peran aktif kita semua untuk menekan penularannya. Salah satunya dengan disiplin menerapkan 3M dalam keseharian kita. 


Seminar Online Bareng Blogger “Yuuk Disiplin COVID-19 Ambyar” 


Upaya sosialisasi pentingnya penerapan adaptasi kebiasaan baru oleh masyarakat telah banyak dilakukan pemerintah baik pusat maupun daerah. Dan sesuai dengan arahan yang disampaikan Presiden Jokowi untuk melibatkan semua elemen masyarakat agar bergotong royong guna menanggulangi pandemi ini, maka pada tanggal 30 September 2020 lalu Kementerian Kesehatan mengadakan seminar bersama para blogger dengan mengambil tema "Yuuk Disiplin COVID-19 Ambyar”. 


Acara ini menghadirkan 3 orang pembicara yang kompeten di bidangnya, yakni dr. Riskiyana S. Putra, M.Kes, Direktur Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat, Dr. Rose Mini Agus Salim, M.Psi atau Bunda Romi, dan Kak Wawa (Wardah Fajri), Founder dan Mentor Komunitas Bloggercrony.


Dalam pembukaan seminar, dr. Riskiyana S. Putra, M.Kes yang sekaligus bertindak sebagai pembicara menekankan pentingnya peran blogger dalam membantu menyebarkan informasi kesehatan terkait pencegahan dan pengendalian Covid-19 melalui blog masing-masing. 


Bapak Riski, Direktur Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat


Namun sebelumnya para blogger wajib untuk update informasi dari sumber-sumber resmi / official yang bisa dipertanggungjawabkan. Diantaranya melalui media sosial Direktorat Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat, serta sumber resmi lainnya.

               

Beliau juga memaparkan update kondisi Covid-19 terkini yang dari hari ke hari menunjukkan peningkatan jumlah penderita. Bahkan Bapak Riski menyatakan 1 dari 10 orang yang diperiksa menunjukkan hasil positif covid. 


Padahal obat dan vaksin dari penyakit ini belum ditemukan sampai sekarang. Kalaupun nanti vaksin ditemukan, tidak semua orang berkesempatan mendapatkannya. Karena pemberian dilakukan berdasarkan skala prioritas.


Artinya warga masyarakat harus bisa menjaga dirinya sendiri dengan disiplin mematuhi protokol 3M dan berusaha menjaga daya tahan tubuh dengan makan makanan bergizi.


Edukasi Protokol Kesehatan Zaman  Now

Kondisi pandemi yang sekarang kita hadapi tidak bisa diabaikan lagi. Masyarakat harus diedukasi agar mau berubah ke tatanan kebiasaan baru. 


edukasi hadapi covid
Edukasi protokol kesehatan


Meskipun ini tidak mudah, namun dengan upaya yang terus menerus dilakukan, diharapkan kesadaran masyarakat dapat terbentuk juga. Dimulai dari lingkungan terkecil yakni keluarga, yang kemudian di tularkan ke lingkup masyarakat yang lebih luas lagi.


Dalam paparannya, Bapak Riski banyak memberi penjelasan tentang penyakit covid 19 mulai dari gejala, risiko penularan, dan hal-hal apa saja yang bisa dilakukan untuk mencegahnya.


Covid 19 adalah penyakit baru yang disebabkan oleh virus yang menyerang saluran pernafasan. Gejala yang ditunjukkan oleh penyakit ini ada beberapa macam. Mulai dari demam tinggi, hilangnya indra penciuman dan perasa, hingga sesak nafas. Secara rinci gambaran mengenai penyakit ini dapat dilihat di gambar berikut ini :


serba-serbi covid 19


Di Indonesia penanggulangan penyebaran penyakit ini memang tidak mudah. Selain masalah luas wilayah, ada hal-hal lain juga yang menjadi penyebabnya. 


Transmisi covid di Indonesia
Faktor pendorong transmisi


Namun demikian upaya untuk terus menerus melalukan sosialisasi agar masyarakat mau beradaptasi ke tatanan kebiasaan harus terus dilakukan. 


Data menunjukkan adanya perilaku pergeseran yang menuju ke arah kesadaran akan pentingnya menerapkan 3 M dalam keseharian. Meskipun kesadaran itu perlu untuk terus ditingkatkan. Harapannya era adaptasi kebiasaan baru bisa segera diwujudkan. Agar aktivitas bisa tetap berjalan, dan penularan covid 19 bisa dikendalikan.


pentingnya 3M untuk mengatasi Covid 19
protokol kesehatan yang harus dipatuhi



adaptasi kebiasaan baru untuk atasi covid
Adaptasi kebiasaan baru



Keluarga Sebagai Garda Terdepan Pencegahan Covid

Seperti sudah saya singgung di depan, dalam pelaksanaan adaptasi kebiasaan baru (3M) keluarga memegang peranan yang vital. Keluarga sebagai satuan terkecil masyarakat diharapkan mampu menjadikan pola hidup sehat sesuai anjuran pemerintah menjadi kebiasaan yang mendarah daging. 


peran keluarga hadapi covid
Keluarga garda terdepan penanggulangan covid


Karena disiplin dalam keluarga akan membentuk disiplin dalam masyarakat. Masing-masing anggota keluarga punya tanggung jawab terhadap diri sendiri dan orang-orang terdekat yang ada di sekitarnya. 


Sehingga mereka perlu paham dan mau menjalankan bagaimana prosedur yang harus dijalankan ketika harus keluar rumah, pada saat masuk rumah, dan ketika di rumah, agar anggota keluarga yang lain terlindungi dari risiko penularan covid.


Hal inilah nanti yang akan membangun kesadaran kolektif yang memberi dampak yang lebih luas lagi. Berikut hal-hal yang harus dipahami setiap.anggota keluarga pada saat beraktivitas di masa pandemi :



protokol kesehatan hadapi covid
Perilaku saat masuk rumah



protokol hadapi covid
Perilaku saat di luar rumah



aturan untuk hadapi covid
perilaku saat di rumah


Cara Meningkatkan Kesadaran Diri Dalam Adaptasi Kebiasaan Baru

Sering merasa gemes tidak, ketika melihat masih banyak orang-orang di sekitar kita yang abai dan menganggap seolah covid 19 hanya fatamorgana?

Wah, sama saya juga begitu. Suka heran dengan orang-orang yang menanggapi pandemi covid seperti angin lalu. Sampai bingung bagaimana caranya membuat mereka sadar dengan kondisi pandemi ini.


adaptasi di masa pandemi covid
adaptasi di masa pandemi


Nah, kebetulan dalam seminar online kali ini hadir nara sumber kedua Dr. Rose Mini Agus Salim, M.Psi. atau yang akrab dipanggil Bunda Romi  yang memberikan beberapa cara untuk meningkatkan kesadaran diri dalam adaptasi kebiasaan baru.



seminar blogger hadapi covid
Bunda Romi



Ada beberapa faktor yang membuat kesadaran masyarakat dalam melaksanakan protokol kesehatan masih rendah. Diantaranya adalah karena kurangnya moral virtue, kesalahan proses belajar, aturan yang tidak baku, ketiadaan contoh, dan pemberian konsekwensi atau hukuman yang kurang ketat.



kesadaran mematuhi 3M
faktor yang berpengaruh terhadap kesadaran menerapkan 3M



Moral virtue dan proses belajar merupakan hal yang bersifat internal. Sedangkan aturan, contoh, dan hukuman adalah faktor eksteral.


Memang sebaiknya antara internal dan eksternal perlu dilakukan bersamaan dan berulang. Jika pemahaman sudah terbentuk, maka faktor eksternal bisa dikurangi, sehingga kedisiplinan bisa terbentuk. 


agar patuh melaksanakan 3M
Alur kedisiplinan bisa terbentuk


Sehingga cara untuk meningkatkan kesadaran diri dalam adaptasi kebiasaan baru yang bisa dilakukan adalah : perkuat moral virtue, kemudian kenali manfaat dari 3 M (Menggunakan masker, Menjaga Jarak, Mencuci tangan dengan sabun). Selanjutnya terapkan kebiasaan secara konsisten, dimulai dari diri sendiri, lalu ditularkan ke lingkungan yang lebih besar.



agar sadar menerapkan 3M
yang harus dilakukan tiap individu


Peran Komunitas Blogger Di Era Adaptasi Kebiasaan Baru

Saat ini berkomunitas sudah menjadi sebuah kebutuhan. Banyak hal positif yang kita dapatkan dari komunitas yang kita ikuti. 




Berkomunitas membuat kita bisa upgrade diri, menambah jejaring pertemanan, dan memperluas koneksi. Peran komunitas dalam turut mengkampanyekan adaptasi kebiasaan baru ini juga cukup besar. 


Sebagaimana disampaikan Kak Wardah Fajri yang akrab dipanggil Kak Wawa dalam seminar online kali ini. 


peran komunitas hadapi covid
Kak Wawa dari Bloggercrony


Founder dan Mentor Komunitas Bloggercrony ini menjelaskan bahwa sebagai sebuah komunitas Bloggercrony selalu berusaha untuk menjadi fasilitator bagi anggota komunitasnya dengan menyebarkan pesan positif pro-kesehatan gerakan nasional #selalupakaimasker di media sosialnya, melalui kegiatan diskusi, edukasi dan aktivasi.


Bloggercrony juga memiliki kegiatan yang dinamakan blogger care dan blogger hang out yang memungkinkan antara anggota satu dengan yang lain tetap dapat terhubung dan bertukar kabar, serta saling menguatkan.


pilar kegiatan Bloggercronny


Gerak bersama yang dilakukan komunitas tentu berefek besar dibandingkan jika kita bergerak sendiri. Dan itu yang bersama harus kita sadari. Termasuk gerakan suka rela mengupload foto ketika tengah mengenakan masker yang pernah dilakukan komunitas Bloggercrony beberapa waktu yang lalu. 


kampanye #selalupakaimasker

Sebuah gerakan yang berawal dari kesadaran individu yang ditularkan kepada orang-orang sekitar melalui media sosial dari komunitas yang diharapkan bisa menjangkau sasaran yang lebih luas lagi.


Sangat banyak insight positif yang didapat setelah mengikuti seminar ini. Bahwa sebuah kebiasaan baik harus dimulai dari diri kita sendiri. Baru kemudian ditularkan kepada orang-orang terdekat di sekitar kita. Jika semua orang mau melakukannya, niscaya kesadaran masyarakat pada akhirnya akan terbentuk juga.


Karena semua kembali kepada masing-masing diri, untuk mengambil peran dalam menghadapi pandemi ini. Sehungga kesadaran untuk patuh melaksanakan 3 M bukan lagi mimpi. Semoga pandemi covid 19 segera teratasi. 

12 komentar:

  1. iya nih, semua terpulang pada kita untk bisa konsisten dan displin mematuhi protokol

    ReplyDelete
  2. sosialisasi 3M memang terus digencarkan oleh pemerintah
    baik pusat maupun daerah
    gitu saja, masih banyak masyarakat yang nggak pake
    gimana nggak gemes ya
    kesadaran memang masih jauh
    tapi semoga dengan gencarnya sosialisasi yg salah satunya lewat media online
    masyarakat lambat laun akan sadar
    bahwa memakai masker itu tidak hanya untuk orang lain tapi juga diri sendiri

    ReplyDelete
  3. Pandemi begini kesadaran memang harus dari diri sendiri. Sulit kita mengandalkan orang lain. Dengan dirangkum begini, jadi edukasi yang bagus buat masyarakat. Terima kasih sharingnya Mbak :)

    ReplyDelete
  4. Butuh kolaborasi dan kesadaran SEMUA pihak ya Mba
    The thing is orang2 udah pada cuek bgt dgn covid ini
    Kelamaan di rumah aja bikin mereka ogah terapin protokol kesehatan

    ReplyDelete
  5. Bagai sebuah kalimat: we're together in this heheee Kita jangan berhenti buat disiplin jaga diri demi pandemi ini segera reda ya kak :)

    ReplyDelete
  6. Kesadaran dari diri sendiri, itu yang paling penting sebenarnya mba.. Tapi ya gitu deh, kadang klo orang2 deket blm kena..masih susahhh aja dibilangin.

    Semoga kesadaran masyarakat akan masker, cuci tangan, jaga jarak ini makin meningkat..angka yang terinfeksi turun...vaksin bisa didistribusikan tepat waktu...dan kehidupan kembali berjalan (new) normal

    ReplyDelete
  7. Pada susah dibilangin pake masker sih. Ada bnyk orang yg harus selalu di ingetin. Skrang aja aku kalau kemana2 wajib pake masker dan merasa kayak ada sesuatu yg lupa kalau nggak pake masker haha udah jadi kebiasaan baru😙

    ReplyDelete
  8. seneng banget bergabung dengan Blogger Crony yang aware masalah kesehatan

    Agustus kemarin saya ke Cilegon, daaannnnn cuma saya dong yang pakai masker

    Saya sampai bingung, kok bisa secuek ini sih mereka?

    ReplyDelete
  9. Siaap~
    Asik banget acaranya. Menggugah semangat bagi siapa saja yang mengikuti bahwa kebiasaan baru 3M ini haruslah dimulai dari diri sendiri dan disiplin. Agar orang yang gak mau tau, jadi terdukasi pentingnya gerakan 3M.

    ReplyDelete
  10. Mbak Sapti blognya makin fresh. Semoga makin produktif, suka deh. Btw, ini yg point 2 di infografis nampar diri sendiri. Susah jaga jarak sama orang yang dikenal, apalagi keluarga inti. Semoga pandemi segera hilang dari bumi. amin.

    ReplyDelete
  11. tetap 3m ini penting banget biar covid penyebarannya tidak semakin meluas
    sayangnya banyak orang mulai abai ya mbak
    makanya tugas kita untuk tetap mengingatkan dan menyosialisasikan
    terutama pada orang terdekat

    ReplyDelete
  12. Mau pandemi sudah berlalu ataupun belum, seharusnya disiplin 3M harus terus dijalankan lah ya, demi kebaikan kesehatan kita bersama-sama.
    Pokoknya jangan kasih kendor di manapun.

    ReplyDelete

 
Top